“ PESUGIHAN WARUNG SOTO PART II” (Kisah Nyata)

RANTIANG.COM- Aku pun menutup mata ku karna takut dengan sosok wanita itu, saat ku buka tangan yang menutupi wajah ku, aku sudah berada di dalam kamar ku.

Ternyata aku bermimpi pikir ku, ah,,mungkin itu hanya pikiranku saja karna aku masih terbayang dengan kejadian wanita itu waktu mengelus kepala ayu sahabat ku itu.

Tapi tumben ibu ku tidak berteriak membangunkan aku pagi ini, apa ibu sudah pergi ke warung yah.

Aku pun mencari ibu langsung ke dapur siapa tau ibu lagi di dapur, benar saja ibu lagi di dapur. “Kok tumben ibu gak ke warung, apa gak jualan hari ini buk terus kok udah rapi aja mau ke mana emang nya buk pakek baju putih segala kayak mau ngelayat aja cetus ku”.

“Emang ibu mau ngelayat sayang, nih mau pergi jawab ibu”. “Emang siapa yg meninggal buk, kok gak ada pengumuman di mesjid sih tanya ku,,??


“Sepupu mu yg meninggal nak, bukan org kampung kita”, “loh kok bisa,,emang meninggal kenapa buk, aku ikut yah buk”.

“Gak usah sayang, mungkin ibu sama bapak sampai malam di rumah bude mu.
Besok Kan kamu ngampus kata ibu.


“Emang meninggal nya kenapa buk, bukan nya kemarin Lidia baru dari warung ibu bantu2 ibu yah. Trus kok tiba-tiba meninggal tanya ku ingin tau.


“Hus, sudah kamu gak usah bnyak tanya mending mandi sana, Lidia meninggal karna gagal jantung kata ibu.


Aku jadi merasa heran apa mungkin orang masih muda banget bisa kena serangan jantung, aku jadi teringat mimpi ku tadi malam.

Dari pada di rumah sendirian aku mending main ke warung abang ku aja di pikir ku, saat di perjalanan ke warung bang Yos aku bertemu pegawai ibu ku di jalan.


Aku pun iseng bertanya pada nya, “eh mbak Yanti mau tanya boleh kata ku,,!! “Boleh neng dini, emang mau tanya apa kata mbak Yanti.


“Gini mbak, kemarin sepupu ku Lidia sampai jam berapa bantu ibu di warung, apa dia kerja banyak yah terus kecapean kata ku.

“Yang saya lihat sih neng dia gak bantu apa2 tuh, juragan ibu malah nyuruh dia duduk nyantai sambil makan soto makan nya banyak lagi kata mba Yanti
Aku pun heran dengan pengakuan mbak yanti, saat tiba di warung bang yos aku pun menanyakan keberadaan sari istri bg yos.

Owh ternyata dia ikut sama ibuke rumah bude dan melayat, karna di warung bang yos sangat ramai aku pun membantu bang yos.

Padahal karyawan nya banyak tetep aja bang yos kewalahan melayani pembeli, ku lihat bang yos kewalahan membakar sate pesenan pembeli.


Aku pun membantu membakar sate itu, saat ku bantu membakar sate2 itu ku lihat bang yos sesekali menaruh sate yg berbeda ke dalam pesanan pembeli.


Yah, sate yg baru di bakar di gabung dengan sate yang masih mentah walau hanya satu atau dua tusuk dalam setiap piring atau bungkus.

Aneh pikir ku, kalau masih ada yang mentah kan pelanggan pada perotes nantpi pikir ku. Maka dari itu sewaktu akan di antar ke meja pelanggan aku memberhentikan salah satu karyawan bang yos.


Ku cek kembali piring pesanan itu, ku lihat dan ku balik2 setiap tusuk nya, aneh semua sate itu mateng dan baik2 saja. Semua sudah terbakar, lantas mana sate yg masih mentah tadi yah pikir ku.


“neng, ada apa kok di liatin gitu sih sate nya kata kata karayawan bg yos”.
“ngak kok mbak, cuma cek aja kayak ada yg kurang kata ku, nah kan betul yg ini bawang goreng nya dikit amat tolong di tambahin lagi mbak kata ku beralasan”.

Gak lama kemudian mbak sari dan anak nya datang, ternyata mbak sari gak nginap di rumah bude.


Mungkin karna anak nya masih kecil pikir ku, tiba2 ku lihat bang yos memukul tangan anak nya saat anak nya nyomot satu tusuk sate yg sudah di bakar di etalase.


“sudah bapak bilang jangan makan sate ini di warung bentak bg yos”. “iya pak, tapi aku laper kata anto dengan polos nya.
“makan di belakng sana, jangan ganggu bapak sama ibu lagi kerja bentak bang yos”.


Ternyata bukan hanya aku yg dilarang ibu makan soto di warung, tapi anto juga di larang bang yos makan sate di warung nya.


Kadang aku heran kenapa mereka melarang kami, padahal kan bagus kalau kami makn di warung jadi gak ada uang keluar tambahan.


Karna hp lagi eror terpaksa up dua part hari ini karna susah buka fb di hp saya, ini aja pakek hp suami. Makasih like dan koment nya, cus lanjut..
Anto pun pergi ke belakang untuk makan, aku merasa kasihan pada nya jadi ku ikuti antong.

Aku sih ingin ngajak anto beli makanan di luar aja kebetulan aku juga lagi laper, mau makan sate udah pasti di larang bg yos juga pikir ku.

Saat melewati antrian pembeli dan meja2 makn di sini aku sempat melihat wanita bergaun merah itu di salah saru meja pembeli.


Dia asik jongkok di atas meja dan nelihat orang2 yg lagi makan liur nya menetes ke dalm piring orang yg sedang makn sate.


Liur itu berjatuhan di antara piring mereka, liur ity berwarna kuning ke hitaman berlendir dan sangat menjijik kan.


Tapi mereka tetap makan dengan lahap nya dan seperti tidak melihat sosok itu di atas meja mereka.


Aku pun mual ingin muntah, entah bisa ku tahan lagi aku berlari ke belakang warung dan muntah di sana.


Saat aku kembali dan ku cek lagi sosok itu sudah tak ada dimanapun, ku lihat di sekeliling tapi tak ku temukan.


Aku pun kembali masuk ke warung dan mengajak anto makan du luar, saat jalan menuju rumah makan di sebrang jalan kami berhenti di pinggir jalan.


Karba anto merengek ingin beli siomay, “kok beli syomay neng, kan lbih enak makan sate aja kata abang penjual siomay”.
“emang abg pernah makn sate abg saya kok tau enak tanya ku,,??
“pernah donk, malh sate bg yos itu jadi menu kesukaan keluarga kami neng, anak dan istri abang kan suka mesen sate.
“malah istri abg hadi malas masak, kalau gak beli sate ya beli soto ibu neng. Kan ibu neng gak jualan hari ini itu maka nya bentar lagi mau beli sate nih kata anbg tukang siomay”.


“owh, kami lagi ingin makan yang lain bang udah bosen sama sate dan soto kata ku.
Kami pun makan di warung makan di sebrang jalan, ku lihat anto makan dengan lahap. Ah, mungkin anto sangat lapar pikir ku.
Saat kami kembali ke warung sate masih rame dan antrian makin panjang.
Makasih sama koment dan like nya flen,,kalau kata aril Noah nih kalian luar biasa,,jadi semangat nulis liat like kalian semua. Cus lanjut

Karena warung rame banget aku pun langsung nimbrung bantu bang Yos, tanpa kami sadari Anto nyomot sate dua tusuk sambil lewat masuk ke dalam warung.


Kami tidak sadar karna sangking sibuk nya, kata bang Yos biasa nya gak se ramai ini mungkin karna ibu gak jualan.
Maka nya langganan ibu juga beli ke warung bg Yos, hari ini bg Yos tutup agak cepat karna sate nya laris manis.
Bahkan sebagian pelanggan ada yg marah karna waktu dia datang kami sudah beres-beres warung dan tutup.


Malam hari nya aku di minta bg Yos tidur di tempat nya karna ibu dan bapak gak pulang malam ini, dia nginap di rumah bude.


Singkat cerita aku pun tidur di rumah bang Yos, sekitar jam 11 malam aku terbangun karna aku kebelet pipis.
Saat melewati kamar Anto setelah dari kamar mandi ku lihat wanita bergaun merah masuk menembus pintu kamar Anto.
Aku mengucek mata ku memastikan yang ku lihat itu benar, ku buka pintu kamar Anto tidak ada siapa-siapa.


Anto masih nyenyak tidur di kasur nya, aku pun kembali ke kamar ku. Tiba-tiba terdengar suara teriakan Anto dari kamar. Aku pun berlari menuju kamar Anto di sana sudah ada bg Yos dan Mbak Sari.


Mbak sari menangis melihat Anto kesakitan sambil memegangi perut nya, “kenapa kamu nak, kata mbak sari.
“Sakit buk,,aduh sakit,,perut Anto sakit buk kata Anto”. “Emang kalian makan apa tadi Din tanya mbak sari pada ku,,???
“Gak ada mbak, makan nasi sama siomay aja kok tadi siang kata ku”. Oh iya, tapi tadi aku liat Anto nyomot sate dua tusuk di etalase kata ku.


Ntah mengapa mba sari menjerit sekuat-kuatnya membuat ku bingung, dia berkata ayo kita bawa Anto ke rumah Mbah Nyoto mas.


Aku jadi merasa aneh siapa Mbah Nyoto, knpa gak di bawa ke rumah sakit pikir ku. Malah di bawa ke rumah Mbah Nyoto.
Apa dia seorang dokter, tapi gak mungkin lah masak dokter di panggil Mbah pikir ku

#Bersambung…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *