Google Akan Hentikan Layanan WiFi Gratis Di Indonesia Tahun Ini

RANTIANG.COM– Google baru saja mengumumkan akan menghentikan program Google Station di India. Penyetopan program ini ternyata juga akan berlaku di Indonesia akhir tahun 2020.

“Masih ada beberapa bulan lagi. Akan berhenti akhir tahun ini,” kata Jason Tedjasukmana, Head of Corporate Communications Google Indonesia saat ditemui di acara peluncuran program Grow with Google, di Perpustakaan Nasional, Jakarta Pusat, Selasa (18/2/2020).

Google Station sudah berjalan di Indonesia sejak tahun 2017 lalu. Saat diluncurkan, program besutan Google ini menyediakan area WiFi gratis untuk publik yang bekerja sama dengan ISP lokal CBN dan FiberStar.

Google mengelola kualitas koneksi WIFi tersebut menggunakan berbagai software bikinannya. Sementara CBN dan FiberStar menyediakan kabel dan akses internet yang akan disebarkan sebagai WiFi.

Tidak hanya di India dan Indonesia, semua program Google yang sudah berjalan di negara-negara berkembang lain, termasuk Meksiko, Thailand, dan Nigeria, juga akan dihentikan.

Jason mengatakan, perubahan teknologi dan semakin murahnya harga data paket internet seluler di Indonesia menjadi alasan penutupan program ini.

“Contohnya di India, semenjak Google Station dibuat tahun 2016, harga data sudah turun 95 persen. Saya enggak tahu di sini bagaimana, tapi saya lihat di sini juga harga datanya turun,” jelasnya.

Ia menuturkan, Google Station dibuat untuk membantu penyedia jasa internet (ISP) agar memiliki koneksi internet lebih cepat. Jason mengaku belum tahu teknologi atau program lain apa yang akan menggantikan Google Station di Indonesia nantinya.

Tapi ada beberapa produk Google yang bisa menjadi alternatif. Misalnya saja aplikasi-aplikasi Google versi ringan, seperti YouTube Go, Maps Go, atau Google Go.

Aplikasi-aplikasi ini tidak hanya berukuran kecil tapi juga mengonsumsi data lebih sedikit dibanding aplikasi reguler. Kebanyakan, aplikasi ini ditanamkan di ponsel entry-level.

Google juga bekerja sama dengan beberapa vendor smartphone untuk program Android Go, sistem operasi Android versi ringan untuk ponsel berspesifikasi rendah. “Sebenarnya bagi kami, akses internet bisa dalam bentuk yg lain, lewat produk-produk, lewat perangkat dan aplikasi di dalamnya,” pungkas Jason.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *